Cara mengelola SDM yang efektif dan efisien menjadi informasi wajib yang perlu diketahui dan dipelajari oleh setiap pelaku bisnis maupun tim HR dalam perusahaan. Pasalnya, SDM atau Sumber Daya Manusia bukan cuma aspek operasional, melainkan juga penggerak utama di balik pertumbuhan dan keberlanjutan sebuah bisnis.  

Ketika Anda sebagai pelaku bisnis atau HR tahu cara mengelola SDM yang efektif dan efisien, Anda bisa mengidentifikasi, mengembangkan, dan memanfaatkan potensi karyawan secara optimal. Dengan memahami pentingnya manajemen SDM, Anda dapat membangun fondasi yang kokoh untuk meningkatkan produktivitas dan keberhasilan jangka panjang.

Tantangan dalam Mengelola SDM

Sebelum mempelajari cara mengelola SDM dalam perusahaan yang efektif dan efisien, ketahui dulu tantangan yang mungkin dihadapi selama proses mengelola sumber daya manusia, seperti di antaranya:

  1. Kesulitan menemukan talenta terbaik dalam proses rekrutmen
  2. Perubahan teknologi yang menuntut karyawan untuk selalu relevan dan up to date 
  3. Menjaga hubungan yang sehat antara manajemen dan pekerja
  4. Perubahan dalam hukum ketenagakerjaan dan regulasi
  5. Keseimbangan antara kinerja dan kesejahteraan

6 Cara Mengelola SDM dalam Perusahaan yang Efektif dan Efisien

Image by mumemories on Freepik - Cara Mengelola SDM di Perusahaan

Membangun Tim yang Kuat

Kunci memiliki sumber daya manusia yang baik adalah dengan membangun tim yang kuat. Bagaimana caranya?

1. Memahami Kebutuhan SDM yang Diperlukan

  • Identifikasi Keterampilan Utama

Anda perlu mengidentifikasi kemampuan apa saja yang dibutuhkan dalam diri karyawan perusahaan Anda. Pastikan itu mencakup kombinasi keterampilan teknis, interpersonal, dan strategis. 

Seperti misal keterampilan menganalisis, pengembangan bakat, rekrutmen, berkomunikasi yang baik, keterampilan memimpin, beradaptasi dengan teknologi dan lingkungan, kemampuan strategis hingga negosiasi.

  • Tinjau Kebutuhan Perusahaan

Kebutuhan SDM juga harus sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Pertimbangkan dari segi visi misi perusahaan, tantangan bisnis, pemetaan kompetensi, tren perkembangan karir di pasar, kebutuhan pengembangan karyawan hingga dampak teknologi.

Baca Juga: 9 Contoh Program Engagement Karyawan untuk Meningkatkan Produktivitas

2. Proses Rekrutmen yang Efektif

  • Menarik Bakat Terbaik

Proses rekrutmen memegang peranan kunci dalam pengelolaan SDM yang baik. Ketika perusahaan berhasil mendapat talenta terbaik di awal, mereka akan berkembang hingga akhirnya menciptakan tim yang mumpuni. 

  1. Pertanyaan proyeksi masa depan (visi dan tujuan mereka)
  2. Pencapaian yang membanggakan dalam hidup atau karier mereka
  3. Pertanyaan tentang masa sulit
  4. Pertanyaan berbasis kasus/proyek
  5. Role playing atau memainkan peran tertentu sesuai dengan posisi yang dilamar

Pengembangan Karyawan

Setelah berhasil membangun tim yang kuat, maka lanjutkan dengan pengembangan karyawan.

1. Membuat Rencana Pengembangan

  • Evaluasi Kinerja yang Komprehensif

Untuk tetap bisa menjaga kualitas SDM, lakukanlah evaluasi kinerja secara berkala. Pastikan bahwa kinerja karyawan sudah sesuai jalur dan semangat mereka masih tetap sama dalam membangun kemajuan perusahaan. 

  • Penetapan Rencana Pengembangan Individu

Setelah melakukan evaluasi dan ternyata Anda melihat kebutuhan pengembangan individu, maka tetapkan rencana tersebut. Analisislah tujuan pengembangan, metode yang akan digunakan, jadwal waktu, dan sumber daya yang dibutuhkan. Pastikan bahwa itu bisa diukur dan dievaluasi.

2. Pelatihan dan Pengembangan Berkelanjutan

  • Pelatihan On-the-Job

Dalam On The Job Training (OJT), karyawan mendapat pelatihan melalui pelaksanaan tugas-tugas sebenarnya yang relevan dengan pekerjaan mereka. Artinya, karyawan memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan situasi dan masalah yang mungkin dihadapi dalam pekerjaan mereka secara nyata. 

Tujuan pelatihan ini untuk menambah pengetahuan, membentuk perilaku serta keterampilan.

  • Program Pengembangan Karyawan

Ini adalah inisiatif strategis yang dirancang untuk meningkatkan keterampilan, pengetahuan, dan potensi karyawan di suatu organisasi. 

Program ini biasanya mencakup berbagai kegiatan pelatihan, workshop, dan inisiatif pengembangan yang bertujuan untuk memperkaya pengalaman karyawan serta meningkatkan kualitas kinerja mereka.

Pengelolaan Kinerja

Setelah melakukan pengembangan pada SDM yang Anda miliki, maka selanjutnya adalah mengelola kinerja mereka, termasuk melakukan penilaian kinerja karyawan. 

1. Penyusunan Tujuan dan Key Performance Indicators (KPI)

  • Membuat Tujuan yang Dapat Diukur

Tujuan yang dapat diukur memberikan arah yang jelas dan memungkinkan perusahaan untuk mengevaluasi kemajuan SDM dengan cara yang terukur. 

Misalnya, daripada menetapkan tujuan umum seperti “meningkatkan penjualan,” lebih baik gunakan angka pasti seperti “mencapai peningkatan 20% dalam penjualan produk tertentu selama kuartal pertama tahun ini.”

  • Implementasi KPI yang Relevan

Jika tujuan perusahaan adalah meningkatkan kepuasan pelanggan, KPI yang relevan bisa mencakup angka retensi pelanggan, tingkat kepuasan pelanggan, atau waktu tanggapan terhadap keluhan. Dengan tujuan yang jelas, menghitung KPI karyawan pun lebih mudah.

Baca Juga: Tips Optimalkan Key Performance Indicator Karyawan Perusahaan

2. Sistem Umpan Balik Berkala

Sistem ini memfasilitasi dialog terbuka antara karyawan dan atasan yang memungkinkan penyelarasan harapan dan pengakuan terhadap prestasi yang baik.

Lebih dari sekadar alat evaluasi, sistem ini menciptakan budaya pembelajaran di tempat kerja, memotivasi karyawan untuk berkontribusi lebih dan terus meningkatkan keterampilan mereka. 

Manajemen Konflik dan Motivasi

Pengelolaan SDM, tentu tak bisa dilepaskan dari yang namanya konflik dan masalah. Maka persiapkanlah hal-hal berikut: 

1. Strategi Manajemen Konflik

  • Identifikasi Konflik Potensial

Konflik dapat muncul dari perbedaan pendapat, tujuan, atau kebutuhan di antara karyawan atau antara karyawan dan manajemen. Maka, mengidentifikasi berbagai konflik potensial diperlukan untuk memahami dan mengatasi ketegangan di lingkungan kerja.

  • Pendekatan Resolusi Konflik yang Konstruktif

Jika menangani karyawan yang berkonflik dengan pendekatan yang konstruktif, perusahaan dapat menciptakan lingkungan di mana konflik tidak menghambat motivasi, tetapi malah jadi peluang untuk pertumbuhan dan perbaikan.

2. Meningkatkan Motivasi Karyawan

  • Pengakuan dan Penghargaan

Melalui bentuk pengakuan, seperti pujian, apresiasi, atau penonjolan pencapaian, perusahaan menciptakan atmosfer positif yang memberikan dampak positif pada motivasi karyawan. Penghargaan dapat berupa insentif, sertifikat penghargaan, atau kesempatan untuk pertumbuhan karir.

Saat karyawan merasa diakui dan dihargai atas kontribusi mereka, ini tidak hanya meningkatkan kepuasan kerja mereka tetapi juga memotivasi untuk memberikan kinerja yang lebih baik. 

  • Fasilitasi Lingkungan Kerja yang Positif

Selain dari sisi internal berupa pujian dan penghargaan, sisi eksternal seperti lingkungan kerja juga berpengaruh terhadap motivasi karyawan. Lingkungan yang positif menciptakan atmosfer di mana karyawan merasa dihargai dan didukung.

Seperti misal, dengan menyediakan fasilitas fisik dan teknologi yang mendukung produktivitas, kesejahteraan, dan work life balance. 

Optimalkan Sistem Penggajian dan Manfaat Karyawan

Cara mengelola SDM dalam perusahaan yang efektif dan efisien berikutnya adalah dengan memperhatikan sistem penggajian karyawan. 

1. Perancangan Sistem Penggajian yang Adil

  • Studi Upah Industri

Lakukan analisis mendalam terhadap struktur upah dalam industri terkait, mempertimbangkan faktor-faktor seperti tingkat pendidikan, pengalaman, dan keterampilan yang relevan dengan pekerjaan tertentu. 

Studi ini bertujuan untuk memastikan bahwa tingkat gaji yang ditetapkan oleh perusahaan berada dalam kisaran yang kompetitif dan sesuai dengan standar industri.

  • Bonus dan Insentif yang Merangsang Kinerja

Dua hal ini merupakan implementasi dari pengakuan dan penghargaan atas kerja keras seorang karyawan. Bonus dan insentif yang diberikan sesuai dengan kinerja seorang karyawan bisa meningkatkan motivasi kerja dan tentu saja membuat SDM jadi semakin berkualitas. 

2. Manfaat Karyawan yang Menarik

  • Program Kesejahteraan Karyawan

Program ini mencakup berbagai manfaat yang tidak hanya menarik tetapi juga mendukung keseimbangan hidup dan perkembangan pribadi karyawan. Seperti misal asuransi kesehatan dan keseimbangan kerja. 

  • Fasilitas Kesehatan dan Keseimbangan Kerja

Dengan memberikan akses ke layanan kesehatan yang baik, perusahaan menciptakan lingkungan yang mendukung kesejahteraan keseluruhan karyawan.

Lalu, dengan memberikan fleksibilitas waktu kerja, perusahaan memungkinkan karyawan mencapai keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi mereka. 

Mengadopsi Software HR & Penggajian Karyawan untuk Efisiensi Kerja

1. Mengevaluasi Keberhasilan Strategi Manajemen SDM

Keberhasilan strategi manajemen SDM mencerminkan efektivitas dalam merekrut, mengembangkan, dan memotivasi tenaga kerja. Dengan memahami dampak strategi ini terhadap produktivitas, kreativitas, dan retensi karyawan, organisasi dapat menilai sejauh mana tujuan-tujuan strategis tercapai. 

Selain itu, evaluasi membuka ruang bagi perbaikan dan inovasi dalam pengelolaan SDM, memungkinkan adaptasi terhadap perubahan lingkungan bisnis.

2. Menyusun Rencana Perbaikan dan Pengembangan ke Depan

Dengan menggali insight dari evaluasi kinerja dan umpan balik karyawan, perusahaan dapat mengidentifikasi peluang perbaikan, termasuk peningkatan kompetensi karyawan, penyesuaian kebijakan, dan peningkatan proses rekrutmen. 

Rencana pengembangan harus merangkul aspek pembelajaran berkelanjutan, memastikan karyawan terus berkembang sesuai dengan tuntutan pekerjaan yang berkembang.

Salah satu rencana pengembangan manajemen SDM yang bisa dipertimbangkan adalah penggunaan aplikasi rekrutmen karyawan seperti Hadirr.

Baca Juga: 9 Tips Manajemen Waktu Karyawan yang Produktif & Efektif

cta kartu absensi

Hadirr adalah aplikasi SDM terbaik yang membantu Anda memonitor pengelolaan sumber daya manusia perusahaan dengan akurat dan efisien. Tentu saja dengan berbagai fitur menarik seperti absensi online, timesheet online, dan penjadwalan shift kerja karyawan.

Melalui monitoring karyawan, Anda dapat menganalisis budaya kerja yang cocok dengan kebutuhan para pekerja. Sebagai contoh, dalam hal fitur lembur atau absensi. 

Jika ada hambatan terkait kehadiran, departemen sumber daya manusia dapat mengidentifikasi area yang perlu diperbaiki, serta memahami pola budaya atau kebiasaan karyawan secara umum. Dengan begitu, SDM pun bisa lebih efektif karena kinerja karyawan yang optimal.

Aplikasi Absensi Online Hadirr

Tidak cuma itu saja, aplikasi Hadirr juga terintegrasi dengan aplikasi HRIS lainnya yakni Gadjian

Gadjian adalah sebuah aplikasi SDM terbaik yang dirancang bukan hanya untuk membantu perusahaan dalam pengelolaan berbagai aspek karyawan, tetapi juga penggajian. 

Proses penggajian dengan menggunakan aplikasi Gadjian menjadi lebih sederhana dan efisien karena hanya dengan sekali klik, gaji langsung diterima oleh karyawan tanpa perlu melibatkan proses yang berhari-hari dan tanpa menggunakan banyak kertas untuk mencetak slip gaji.

Fitur pelengkap lainnya yaitu kemampuan menghitung PPh 21, PPh 26, iuran BPJS, THR, dan pengelolaan cuti yang selalu diperbarui sesuai dengan ketentuan pemerintah. Semua ini menjadikan tugas HR lebih praktis dan efektif. 

Fitur presensi dan absensi Gadjian memungkinkan perusahaan untuk memantau kehadiran karyawan secara real-time. Dengan sistem ini, manajemen dapat dengan mudah melacak jam kerja, cuti, dan lembur karyawan. Hal ini membantu dalam mengoptimalkan produktivitas dan efisiensi kerja.

Hadirr dan Gadjian bisa membantu mengefisienkan pekerjaan HR sehingga tidak hanya fokus di bagian administrasi tetapi juga mengelola dan mengembangkan SDM perusahaan dengan baik.

Coba Gadjian Sekarang
author-fast-8-raizza-monik-setiawanti
Raizza Monik Setiawanti
Content Writer at Fast-8 Group

Writer with passion on elevating businesses through content.